Alasan Paling Klasik Untuk Mengakhiri Hubungan

Alasan Paling Klasik Untuk Mengakhiri Hubungan – Tau gak gimana rasanya putus cinta itu? semua hal buruk didunia ini bercampur jadi satu lalu menghampirimu saat negeri api mulai menyerang #Lah… Skip skip… Rasanya gak enak deh pokoknya :-( Kalau putus karena keduanya udah gak cocok sih wajar, tapi kalau putus dengan alasan dibawah ini ya pasti nyesek lah :D

1. “Kamu ngerasa gak kalau sekarang tuh kita udah gak cocok lagi, sebaiknya kita putus aja deh”

putus-cintaAlesan yang nomer 1 ini mungkin udah lumrah deh ya gan. Banyak para cewek/cowok mutusin pacarnya pake alesan di atas. Mungkin para cewek/cowok yang pakai alesan ini tipikalnya mudah putus asa dan gak mau usaha lebih buat bikin hubungannya membaik ataupun menjadi cocok kembali atau mungkin si cewek/cowok ini lagi butek buat nyari alesan yang lebih bijak buat mutusin pacarnya.

Buat alesan 1 ini mungkin statusnya masih ada dilevel rendah, karena kita masih bisa nego sama si doi, contohnya minta kesempatan lagi aja buat kita buktiin seberapa besar sayang kita sama si doi.

Menurut pengalaman gue buat alesan pertama ini tuh bisa aja si doi lagi ngetes kita, rata rata alesan pertama ini dipake pada kurun waktu pacaran 1 bulan atau dua bulan, mungkin si doi ngerasa ada yang kurang dari agan, dan si doi malu buat ngungkapinnya ya jadi dia ngajak putus deh. Coba deh minta agan intropeksi dulu sebelum agan menerima ajakan putus dari si doi. Banyak kok temen-temen gue yang pernah diputusin pake alesan yang no 1 ini tapi gak jadi, dan malahan sekarang jadi langgeng.

2. “Kayanya kita sampe disini aja ya, soalnya aku mau fokus belajar dulu”

belajar

Status buat alesan nomer 2 mungkin bisa dibilang merendah keatas, yang jelas bisa bikin sakit hati banget orang yang diputusinnya, kenapa? Karena setelah semua usaha yang udah dia lakuin buat loe ternyata cuman bikin ganggu fokus belajar loe.

Coba deh cari cara lain yang lebih baik untuk mutusin orang. Kalau emang bener bener pacar loe ngeganggu fokus belajar loe kenapa gak coba bilang dulu ke si dia mungkin dia bakal lebih mengerti dan mungkin si dia bakal ngerubah sikapnya yang suka ngeganggu belajar loe.

Menurut beberapa pengalaman temen gue rata rata alesan kedua ini dipake pada saat mendekati Ujian sekolah kaya UAS, UTS atau UN. Tapi gue bisa prediksi alesan yang kedua cuman alibi, karena banyak kisah temen–temen gua yang diputusin sama pacarnya terus sesudah 1 minggu pacarnya itu pacaran lagi sama orang lain.

3. “Yank, maaf kita harus putus, Papah sama mamah ngelarang aku pacaran”

dilarang-pacaran

Okey kalau emang masalah orang tua ya kenapa gak bilangnya dari awal aja, terus kalau emang bener – bener sayang kenapa gak coba buat backstreet?

Coba deh buat yang suka mutusin anak orang jangan pake alesan yang ke 3, syukur–syukur kalau emang orang tua loe bener–bener ngelarang, nah ini gimana kalau loe bohong? Pertama yang dosa kan loe tuh terus kasian kan orang tua loe kebawa–bawa panjang kan urusannya? Bisa jadi anak durhaka deh loe.

Tapi sih ada kejadian juga orang tua yang langsung mutusin hubungan anaknya langsung, ya kebanyakan orang tua ngerasa anaknya dikekang sama pacarnya, oleh karena itu buat kalian jangan terlalu posesif sama pacarnya ya, apalagi sampe nyita waktu si doi sama keluarganya.

4. “Kamu kok baik banget sih. Aku ngerasa kalau aku gak pantes jadi pacar kamu, kamu terlalu baik buat aku. kita putus aja yah, kamu berhak dapetin yang lebih dari aku”

nyesek

Tau gak gan? Rasanya diputusin pacar pake alesan yang keempat ini tuh rasanya kaya loe lagi naik Roller Coaster terus pas lagi diatas tiba–tiba aliran listriknya mati dan Roller Coaster yang loe naekin gak bisa maju lagi.

Kenapa gue bisa nyimpulin seperti itu? Yaps karena gua pernah ngerasainnya sendiri.
Sumpah, pas mantan gue bilang kata–kata “ajaib” itu gue tuh speechless gak bisa ngomong apa–apa, pertamanya sih gue seneng dipuji baik, dalam hati gue “wih gak sia sia nih usaha gue selama ini, mulai dari ngejemput sampai nganter balik pacar gue lagi kerumahnya, padahal rumah kita tuh gak searah terus jauh lagi, ditambah gue sering bela-belain makan diwarteg karena uang jajan gue sering dipake nraktir nonton sama pacar gue”, tapi semua hayalan gua tuh sirna pas dia nerusin kata–katanya yang “aku jadi ngerasa gak pantes jadi pacar kamu, kita udahan aja ya kamu berhak dapetin yang lebih dari aku”. Gue langsung nganggukin kepala dan end lah cerita gue sama pacar gue.

Yang jelas ada banyak pertanyaan yang gue mau tanyain, tapi gue udah terlanjur gengsi dan ngenes banget lah pas waktu itu. Salah satunya

  1. Kenapa harus putus? Kok aku terlalu baik malah diputusin? Harusnya kan loe seneng?
  2. Kalau emang gue terlalu baik? Terus kenapa loe gak baik juga sama gue?
  3. Masa gue harus jadi jahat biar bisa pacaran sama loe?
  4. Kenapa loe putusin gue disaat saat gua lagi bokek?

Menurut gue alesan ini tuh bener–bener alesan yang paling gak masuk akal dan gue sumpahin deh buat mantan gue dan orang lain yang pernah mutusin orang pake alesan ini biar cepet cepet kena KARMA.

Add Comment