Cinta Pertama Nggak Ada Matinya

Lo inget nggak, siapa orang pertama yang bisa bikin jantung lo kayak kesurupan kangguru setiap kali ketemu?

Lo inget nggak, gimana wajah orang yang pernah membuat puber lo dateng jauhhhh sebelum waktunya?

Lo inget nggak, harga kaset PS 1 yang bajakan berapa?

Nah, kalo lo inget itu semua, itu artinya elo belum bener-bener move on dari cinta pertama lo. Cinta pertama, apakah selalu cinta monyet? Mungkin untuk ukuran anak di bawah 17 tahun, iya. Tapi kalo cinta itu masih terus hidup sampai orangnya sudah menjadi dewasa, itu bukan cinta monyet, tapi cinta gorila. Lebih besar, kuat, dan liar. Susah dimatiin.

Cinta-Pertama

Salah satu film yang mengisahkan tentang Cinta Pertama ini berjudul Marmut Merah Jambu (MMJ), sebuah film karya dari penulis (yang pernah) muda bernama Raditya Dika. MMJ sukses ngajakin gue buat bernostalgia tentang masa SMA. Gue jadi inget sahabat gue, guru-guru gue, sampe cinta monyet gue, ibu kantin. Dari segi penggarapan, kekuatan cerita, karakterisasi tokoh, MMJ di mata gue jauh lebih baik daripada film-film Dika sebelumnya. Bisa dibilang, film-film Dika yang dulu-dulu itu keren, sedangkan MMJ ini lebih keren.

Gue, sudah jarang bisa ketawa karena tiap hari tontonan gue film-film komedi barat sama stand up comedy. Jadi, gue kira film lokal komedinya nggak bakal senendang film-film barat. Tapi pas nonton MMJ, awalnya gue nggak banyak berekspektasi soal komedi. Gue kira, Dika bakal kayak dulu-dulu, nyelipin bit-bit stand up comedy-nya di film ini dan lebih fokus ke penyampaian ceritanya. Tapi ternyata nggak, gue bisa ketawa terdahak-dahak karena komedinya benar-benar fresh. Gue nggak tau teknik komedi apa yang dia pake di film ini. Yang jelas, waktu nonton film ini, gue ngerasain hal yang sama kayak dulu gue pertama liat talkshow dia yang kocak, dan waktu itu gue belum tau yang dia lakuin itu namanya stand up comedy. Sehingga ya udah, gue ketawa karena itu emang lucu, tanpa peduli teknik komedi apa yang dia pake.

Kembali ke premis film ini. Yang gue liat, Dika mencoba mengangkat tentang cinta pertama. Setiap detail dari kehidupan anak sekolah bisa dia angkat satu-persatu dengan mulus. Bahkan, gue jadi ikut kebawa buat nginget-nginget zaman gue jadi anak sekolah yang nggak dikenali oleh guru sendiri. Zaman gue nelpon cewek tapi nggak berani ngomong. Zaman gue cuma punya satu sahabat yang jauh dari kata sempurna, tapi gue nggak bisa lepas darinya. Zaman gue jajan bakwan lima, tapi ngakunya ke ibu kantin cuma makan dua.

Intinya, film MMJ ngasih gue beberapa pelajaran:

– Bersahabatlah Seperti Anak Kecil

Mau sehebat apa pun berantemnya, mereka nggak bakal bisa ngebohongin diri sendiri bahwa mereka saling membutuhkan. Gue kangen buat sahabatan kayak zaman gue remaja. Yang belum punya tendensi atau pengin manfaatin temen doang. Gue kangen sama orang yang mau diajak buat berbuat gila bersama. Seperti pepatah barat bilang: Sahabat itu adalah orang yang nggak bakal membiarkan elo buat bertindak bodoh……. sendirian.

– Cinta Pertama Nggak Ada Matinya

Gara-gara nonton film ini, gue jadi inget cewek yang gue taksir pas zaman SD. Gue jadi keinget semua detail dari cewek ini, sampai perasaan bahagia setiap kali pulang sekolah selalu barengan sampe rumah. Dia naik sepeda roda dua, gue naik baby-walker. Balik dari nonton MMJ, gue langsung buka Facebook buat nyari cinta pertama gue itu. Pas ketemu, gue shock… Ternyata dia sudah punya cucu.

– Kalo Cinta Jangan Diam

Percuma ngelakuin banyak hal buat bikin si dia bahagia. Percuma ngelakuin hal-hal gila buat bikin si dia terpesona. Kalo gue nggak berani ngutarain isi hati, si dia nggak bakal pernah mengerti. Iya, gara-gara MMJ, gue jadi inget kalo gue pernah suka sama cewek zaman gue awal-awal sekolah. Gue udah ngelakuin apa aja buat bikin dia bahagia. Tapi sayang, gue nggak pernah berani ngelakuin satu hal pun buat bikin dia tahu. Ending-nya? Gue menyesal saat dia sudah beranak pinak dengan pria lain.

– Nggak Ada Fase Hidup yang Lebih Indah dari Masa SMA

Sebenernya nggak cuma masa SMA, tapi masa sekolah. Gara-gara MMJ, gue jadi kangen masa-masa sekolah dulu, di mana kewajiban gue cuma belajar dan bermain. Menuruti imajinasi buat jadi apa pun yang gue impiin. Nggak ada kewajiban buat nyari duit sendiri maupun ngelarin skripsi. Makasih Radit, malem itu gue jadi bisa inget lagi tentang kebahagiaan-kebahagiaan sederhana. Gue berencana untuk menuruti apa yang ada di film MMJ, memikirkan belajar dan bermain, nggak usah ngerjain skripsi.

Yap! Itu sebagian hal yang bisa gue pelajarin dari film MMJ. Oiyah, yang paling gue suka dari film MMJ adalah satu: di film ini, nggak ada adegan ciuman. Terima kasih untuk pengertiannya, Kak Radit, sehingga menonton film ini sendirian jadi nggak terasa begitu nestapa.

Add Comment