1 3000 1 300 120 30 https://www.yuniarwijananto.com 960

Kenapa Sayang Sama Aku??!

: Kamu kenapa sih sayang sama aku? : Kenapa kamu nanya gitu? : Aku pengen tau aja, selama ini kan aku ngga bikin kamu bahagia. : Ya emang aku ngga selalu bahagia sama kamu, kadang kamu bikin aku sedih, kamu […]

cinta-jangan-kau-pergi

: Kamu kenapa sih sayang sama aku?

: Kenapa kamu nanya gitu?

: Aku pengen tau aja, selama ini kan aku ngga bikin kamu bahagia.

: Ya emang aku ngga selalu bahagia sama kamu, kadang kamu bikin aku sedih, kamu bikin aku sedih ketika aku ngecewain kamu atau aku bikin kesalahan yang bikin kamu sedih juga. Ya aku sedih, karena aku pikir aku bukan orang terbaik yang bisa bikin kamu bahagia terus atau aku bukan orang terbaik untuk tau apa yang kamu mau dari aku. Tapi kadang kamu juga bikin aku takut, kaya misalnya malam-malam gini aku mau pulang, aku takut kalau di jalan aku kenapa-napa, dan ini jadi kenangan terakhir kita karena ngga ada kenangan lain yang kayaknya lebih bagus dibandingin aku yang selama ini nyebelin buat kamu. Aku juga takut jangan-jangan hubungan ini bukan punya kita doang, tapi bisa aja ini punya kedua orang tua kamu misalnya, tiba-tiba mereka jadi ngga sreg sama aku dan biar kita putus. Aku takut karena bisa aja ini sewaktu-waktu diambil dari aku. Tapi aku juga kecewa, aku juga suka kecewa kalo misalnya abis kerja seharian dan aku lupa untuk nelpon kamu dulu sebelum tidur, hariku jadi ngga komplit, ngga tau ada yang beda aja. Omongan selamat tidurnya dari kamu aja itu bisa ngebuat hariku jadi komplit. Ya gitu. Coba kamu tanya lagi!

: Kamu kenapa sih sayang sama aku?

: Ya karena aku ngga selamanya bahagia sama kamu, aku juga ada rasa sedihnya, juga ada takut dan aku juga ada kecewa. Karena kamu satu paket sama itu, dan aku yakin kamu pun juga gitu.

 

Source: https://www.youtube.com/watch?v=qguGJe9Rc80

Yuniar Wijananto

Saya hanyalah seorang blogger newbie GANTENG setengah cakep, setengah waras, setengah gila, setengah homo, setengah jomblo, tapi mencintai kamu nggak setengah-setengah.

Lounge
Previous Post
Masih Ingatkah Kamu ...
Next Post
Jarak Mengajarkan Ki...
0 Comments
    Leave a Reply