Suka Sama Mantan Pacar Temen?

Memang benar adanya kalo jatuh cinta itu indah, tapi bagaimana kalo jatuh cinta pada mantan pacar dari teman kita sendiri? Apakah cinta itu masih indah. Kalian akan disebut penghianat karena telah suka sama mantan pacar teman kalian.

mantan-pacar-teman

Tapi apakah kamu akan tau kapan kamu akan jatuh cinta dan dengan siapa kamu jatuh cinta? Gak tau kan? Jadi, apakah salah suka sama mantan pacar teman kamu sendiri? Emang kedengerannya gak etis sih, tapi mau gimana lagi saat cinta datang padamu, gak ada yang bisa menolaknya, itu sebuah anugrah men… Emang benar friendship is better but we need love. Lagian kan suka saat si dia udah posisi putus sama temen sendiri, trus salahnya dimana? Kalo kamu membiarkan cinta itu pergi karena alasan pertemanan, itu sesuatu hal yang klasik karena cinta datang tanpa alasan, terus kenapa melepasnya dengan alasan perasaan teman, mungkin kedengarannya sedikit egois tapi itulah cinta. Yang penting mereka putus bukan karena kamu. Kalo orang-orang mencibirmu, abaikan saja karena mereka hanya melihat dengan mata tapi tidak merasakan dengan hati.

Tuhan memberi Cinta yang sederhana yang bisa membuat hatimu damai

Kenapa kamu harus mempersulit cinta dengan alasan pertemanan yang bisa membuat hatimu gelisah. Kalo temanmu orang yang bijak, baik dan tau apa itu cinta sebenarnya, dia gak akan menyalahkanmu karena suka sama mantannya dan akan memilih mengoreksi diri sendiri. Mencintai mantan pacar teman bukan sesuatu yang salah karena sama halnya dengan mencintai mantan pacar orang lain, hanya bedanya status pertemananmu saja. Yang perlu diperhatikan hanyalah sikap kamu didepan temanmu saat bareng si dia.

Kalo kamu udah mutusin mau nge-gebet mantan pacar temen, berarti kamu udah bisa “ngebaca” kayak apa situasi yang bakal dihadapi nanti. Mungkin temen kamu no hard feeling alias nyantai-nyantai aja ngeliat kamu ada hati sama mantan pacarnya. Tapi, temen-temen kalian yang lain yang tau story -nya, belum tentu. Bukan nggak mungkin mereka yang jadi “panas” atau gatel pengen nyela!

Punya muka tebel wajib hukumnya dalam cerita percintaan model begini. Soalnya meski statusnya bukan ngerebut, tetap aja bakal ada sedikit rasa sungkan sama temen yang diembat mantan pacarnya, juga sama temen-temen lain yang tau story-nya. Selain kudu bermuka tebel, punya kuping rada budeg (temporer) juga perlu, bro. Bukan apa-apa, biar sedikit omongan miring atau gosip pasti bakal datang mendera. Dan udah pasti bakal bikin kuping merah! Cuma kalo mau ditanggepin juga nggak penting. Bikin masalah tambah melebar nanti.

Gimana? Masih mau lanjut jatuh cinta ke dia? Gue sih iyes, gak tau deh mas Anang…
Ingatlah satu hal ini kisanak, waktu akan mendewasakan kita, karena jodoh tak akan ke mana.

2 Comments

  1. icoes August 19, 2015
    • Yuniar Wijananto August 21, 2015

Add Comment